-->
MGt6NGZ6MaVaMqZcMaV6Mat4N6MkyCYhADAsx6J=
MASIGNCLEANSIMPLE101

Kelakar & Pemabuk




KELAKAR

Perut gendut wajah cemberut
jika berjalan seperti badut, mulut bersungutsungut
terkadang terkantukkantuk sambil kentut

---kamu tahu tidak?

aku ini pahlawan sejati
suatu hari hendak mengaji
terlihat seseorang tenggelam di kali
langsung saja aku berlari dan terjun ke kali
namun ternyata neneknenek sedang mandi

pastinya anda kurang paham
aku ini seorang menteri dalam negeri
tiap hari ngurusin kerusuhan dan gaji pegawai negeri
tak pernah alpa dan jijik
apalagi pergi ke tempat kumuh dan prostitusi
selalu dapat konpensasi, jika banyak yang kurang gizi
sering juga ke pasar tradisional dan seni
isengiseng dan mencicipi
dari bahan jadi hingga terasi

mungkin anda jarang mempelajari
arti kemerdekaan dan harga diri
yang kalian cari hanya puisi
sambil minum kopi dan susun skripsi
namun tak tahu jika rumahmu dibredel demontrasi

sudahlah, kau nikmati saja hidup ini
katamu yang sedang mencuri
sambil sembunyi di kolong ranjang
dan tibatiba menerjang dengan garang
tak lupa pula mengangkang
menari dan juga telanjang

aduh! aku lupa hari ini ada janji
maaf kawan, besok lagi kita berjumpa
tentunya dengan lain materi
yang pasti membuat kita tertawa

dan perut gendut berlari
diiringi kentut tak hentihenti



PEMABUK

Diam legam dendam
geram muram suram
kalam alam karam
dalam malam kelam

makam tilam hitam
seram padam redam
selam ilham badam
awam meriam salam

eram...

garam tanam buram
runyam anyam ragam
curam
hujam
tikam
bungkam...


Puisi ini ada dalam kumpulan puisi Kitab Hujan dan diteaterikal pada acara Reboan Wapress Bulungan, 28 Oktober 2009. Kolaborasi Nana S dan Teater KOIn, sutradara Ayak MH.
Share This Article :
Nana Sastrawan

Nana Sastrawan adalah nama pena dari Nana Supriyana, S.Pd tinggal di Tangerang, lahir 27 Juli di Kuningan, Jawa Barat. Menulis sejak sekolah menengah pertama, beberapa karyanya banyak dimuat di berbagai media, tulisan skenarionya telah dan sedang difilmkan. Ia senang bergerak dibidang pendidikan, sosial dan kebudayaan di Indonesia. Dia juga sering terlihat hadir di berbagai kegiatan komunitas seni dan sastra Internasional, kerap dijumpai juga tengah membaca puisi, pentas teater dan sebagai pembicara seminar. Laki-laki yang berprofesi sebagai pendidik di sekolah swasta ini pernah menjadi peserta MASTERA CERPEN (Majelis Sastra Asia Tenggara) dari Indonesia bersama para penulis dari Malaysia, Brunei, Singapura. Dia juga menerima penghargaan Acarya Sastra IV dari Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia tahun 2015. Karya sastranya berupa buku kumpulan puisi adalah Tergantung Di Langit (2006), Nitisara (2008), Kitab Hujan (2010). Beberapa karya sastranya berupa puisi dan cerpen tergabung dalam Menggenggam Cahaya (2009), G 30 S (2009), Empat Amanat Hujan (2010), Penyair Tali Pancing (2010), Hampir Sebuah Metafora (2011), Kado Sang Terdakwa (2011), Gadis Dalam Cermin (2012), Rindu Ayah (2013), Rindu Ibu (2013). Dan beberapa novelnya adalah Anonymous (2012). Cinta Bukan Permainan (2013). Cinta itu Kamu (2013). Love on the Sky (2013). Kerajaan Hati (2014). Kekasih Impian (2014). Cinta di Usia Muda (2014). Kumpulan Cerpennya, ilusi-delusi (2014), Jari Manis dan Gaun Pengantin di Hari Minggu (2016), Chicken Noodle for Students (2017). Tahun 2017 dan 2018 tiga bukunya terpilih sebagai buku bacaan pendamping kurikulum di SD dan SMA/SMK dari kemendikbud yaitu berjudul, Telolet, Aku Ingin Sekolah dan Kids Zaman Now. Dia bisa di sapa di pos-el, nitisara_puisi@yahoo.com. Dan di akun medsos pribadinya dengan nama Nana Sastrawan. Atau di situs www.nanasastrawan.com. Karya lainnya seperti film-film pendek dapat ditonton di www.youtube.com.

5871077136017177893